Great Brands Avoid Selling Products

Great Brands Avoid Selling Products.  Brand yang hebat elak jual produk – merupakan prinsip kedua strategi penjenamaan yang dikenali sebagai “Brand as Business“.

Persoalannya, kalau elak jual produk nak jual apa kan?

Jangan silap faham.  Elak jual produk di sini adalah dalam konteks strategi terhadap mesej penjenamaan, pemasaran dan pengiklan .  Bukan bermaksud tidak menjual produk atau perkhidmatan.

Seperti mana mesej pemasaran, mesej penjenamaan juga perlu kita menjentik emosi pengguna.  Kita tidak seharusnya fokuskan kepada produk dan kehebatannya.  Apa yang perlu kita tekankan adalah apa yang pengguna dapat atau rasakan dari produk yang kita keluarkan.

Mari kita lihat beberapa contoh konsep kepada prinsip “Great Brands Avoids Selling Products” ini.  Kita mulakan dengan kempen pengiklanan Nike.

Kempen Pemasaran & Pengiklanan Nike

Kasut dan pakaian sukan jenama Nike ada peminat tersendiri.  Terkenal dengan kualiti dan reputasi, pengguna pula punya rasa yang tersendiri.  Mungkin rasa bangga atau rasa punya status tersendiri apabila jadi pengguna jenama ini.

Pada tahun 1987, Nike memulakan kempen pemasaran melalui agensi pengiklanan mereka.  Mesej pengiklanan memaparkan bagaimana Nike telah berjaya memulakan trend kegilaan berjogging di Amerika.  Video menarik memaparkan trek sukan di University of Oregon, tempat di mana kasut Nike mula direka.  Beberapa pelari terkenal di negara itu turun terlibat dalam klip video pemasaran.  Mesej pemasaran yang mereka highlight – “It started here” dan “The Fitness Revolution that changed America”.

Sesi preview kepada iklan ini kemudian dilakukan kepada lebih seribu wakil jualan.  Apa jadi? Iklan ini disambut dingin walaupun  anggapan mereka pada awalnya iklan ini bersifat provokatif dan boleh menarik perhatian.  Tidak teruja langsung nampaknya.

Apa isunya? Mesej pemasaran adalah tentang Nike dan produknya, bukan pasal pengguna!  Jadi mereka tidak teruja.

Just Do It

Jadi mereka buat semula iklan tersebut.  Nak tahu? Kali ini mereka paparkan apa yang orang bersukan selalu buat – berlari, melompat dan berpeluh!  Setiap iklan punya watak tersendiri – ahli triathlete wanita, larian jarak jauh rentas desa dengan peserta berumur 80 tahun, dan ahli sukan bola keranjang profesional.  Mereka bercerita tentang apa yang mereka lakukan – dengan lontaran emosi penuh passion!  Kemudian diikuti dengan mesej jelas – “Just Do It“.

Ia bukan tentang kasut sukan – bukan pasal sneakers.  Ia lebih kepada nilai.  Iklan dengan kaedah mesej pemasaran “Just Do It” Nike ini kemudian berlangsung dengan jayanya selama 10 tahun! Dan tagline ini masih lagi digunakan sehingga hari ini.

Ini adalah contoh terbaik menjentik emosi pengguna.  Ia bukan mesej kehebatan kasut Nike dengan teknologi terkini.  Ia menjentik emosi pengguna walaupun iklan tidak terfokus kepada kasut tersebut.  Tiada satu pun iklan mereka sebut “Nike” dan “Kasut” dalam script iklan.

Iklan dan tagline “Just Do It” kemudian beri inspirasi dalam pelbagai perkara – sehinggalah kepada inspirasi untuk berubah kepada yang lebih baik.

Inti utama, emosi penguna lebih utama manakala produk dan ciri produk kini menjadi secondary.  Ya, secondary.. bukan tiada langsung.  Menjenti emosi pengguna adalah highlight utama kepada mesej penjenamaan dan pemasaran.

Nanti kita sambung contoh Pampers pulak ya.  Sehingga bertemu lagi dalam posting akan datang!

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *